RSS

Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, September 1, 2016

Merdeka!


Merdeka.

Mungkin maksud merdeka kita tidak seperti Asiah,
Yang merdeka jiwanya,
Tetap tersenyum walau diseksa,
Tetap teguh walau derita, 
Kerana terpampang di hadapan matanya,
Rumah di syurga sana.

Mungkin maksud merdeka kita tidak seperti Bilal bin Rabah,
Yang merdeka sanubarinya,
Tetap bahagia meratib 'Ahad! Ahad!',
Walau hampir hilang nyawanya,
Disiat petaka.

Mungkin maksud merdeka kita tidak seperti Rabiatul Adawiyah, 
Yang merdeka ruhnya dari diulit dunia,
Walau diculik menjadi hamba, 
Tetap dia tersenyum bahagia,
Katanya --
"ya Rabb, andai ini mahumu, maka aku redha!"

Mungkin maksud merdeka kita tidak seperti Salman Al-Farisi,
Yang merdeka hatinya walau ditusuk duri,
Saat gadis pilihannya memilih sahabatnya sendiri,
Biarpun sedih menyelubungi diri,
Tetap salman berlapang hati--
"Segala mahar dan persiapan yang aku telah sediakan aku hadiahkan sahaja kepada sahabatku ini, malah aku akan menjadi saksi perkahwinan kalian."

Mungkin kita tidak sehebat mereka,
Yang maksud merdekanya sungguh meruntun jiwa,
Namun tidak pula kita lari dari bersifat hamba, 
Lalu berlarilah perbaiki diri nan lara,
Hingga satu ketika, 
Kita mampu tersenyum megah,
Dengan maksud merdeka--

Yang sebenar-benarnya.

Salam merdeka. Salam cinta kerana Yang Esa :)

Read More......

Saturday, July 30, 2016

Belajar dari Umar


"Kau muda lagi, mana tahu apa-apa."

Saya selalu terpana tatkala mendengar ayat yang sama diulang-ulang oleh orang yang lebih berusia. Malah acapkali juga saya diterjah "Alah, dia ni muda lagi apa pun tak tau."

Sesekali, saya tersenyum cuma. Meski terkadang tergores jua rasa di jiwa. Meski tertanya-tanya pada tahap umur berapakah suara kita layak didengari, saya sekadar tersenyum. Mujurlah emak tidak pernah mengajar sifir begitu. Meraikan suara semua manusia tidak kira umur sudah seakan menjadi ajaran yang diterapkan ke dalam jiwa. Adab tatkala bersuara ditekankan jua. Saya juga pernah ditegur oleh adik saudara yang tatkala itu berusia 5 tahun cuma --

"Kak wawa, beg tu siapa punya?"

"Kak wawa tak tahulah."

"Kak wawa tak tahu? Tu Allah punyalah! Semua benda dalam dunia ni Allah punya." Sambungnya sambil menyanyi lagu mana milik kita. 

Saya tersengih tergaru-garu kepala, kalaulah saya tidak meraikan suaranya pastilah anak kecil itu sudah dilabel kurang ajar dan tidak menghormati orang tua meski kata-katanya terselit kebenaran. Sorotan kisah-kisah ini membuatkan saya teringat pada satu kisah manis Umar ibn Abd Aziz yang dicatatkan oleh Dr Aidh Al-Qarni dalam buku yang telah diterjemah -- Terampil berdialog ; Etika dan strateginya.

Suatu hari Umar mengumpulkan rakyatnya untuk didengar perbicaraan mereka. Lalu berdirilah seorang pemuda yang ingin bersuara. Umar segera berkata, "Duduklah wahai pemuda! Di sini masih ramai lagi orang yang lebih berumur dari mu."

Pemuda itu segera membalas, "Wahai Umar, andailah umur yang menjadi ukuran maka di sini lebih ramai orang yang layak menjadi khalifah selainmu."

Umar segera tersenyum. Umar tidak marah dan melatah. Kata pemuda itu ada benarnya. Tatkala itu usia Umar adalah 40 tahun cuma, sedangkan hadirin yang lain berusia 60 tahun, 90 tahun malah ada yang ratusan tahun. Namun, kerana kredibiliti, Umar lah yang lebih layak menjadi pemimpin.

Dari Umar kita belajar -- sesekali ego perlu diletakkan jauh di sudut sana. Kerana keegoan itu mampu menutup hati di dalam dada.

Dari Umar kita belajar -- Jangan sombong. Belajarlah tidak kira dengan siapa, meski anak kecil di tadika siaran, atau pengemis di pinggir jalan. 

Dari Umar kita belajar -- Memiliki hati yang tunduk pada Sang Rabbi, kerna ketakutannya tersasar dari landasan membuatkan hati selalu tunduk pada kebenaran.

Dan kita ; mahu memilih belajar daripada Umar atau terus membiarkan keegoaan merajai jiwa, benar-benar adalah sebuah pilihan -- Ya. sebuah pilihan yang akan dipersembahkan di hadapan Tuhan. 

Pilihlah sebaiknya. Saya memilih bersama yang ahli. Anda bagaimana? 

Salam sayang :) 


Read More......

Thursday, July 28, 2016

Allah tidak pernah bosan


"Mastura, saya dah bertaubat tapi lepastu buat dosa lagi. Allah terima ke taubat saya tu?"

Sejujurnya sebak hati saya tatkala mendapat pertanyaan-pertanyaan begini. Hati yang lunak penuh cinta terhadap Tuhannya pasti akan merasa sesuatu tatkala dosa-dosa mengaburi. Saya cemburu -- pada jernihnya hati yang bertanya itu.

Lantas saya teringat pada satu kisah. Hanzalah, pemuda yang soleh.

Suatu hari Hanzalah kata dia dah munafik, "hanzalah telah munafik! Hanzalah telah munafik!" 

Lau berjalanlah dia berjumpa Nabi, Nabi bertanya, "mengapa wahai hanzalah?"

Hanzalah membalas, "waktu aku bersama kau, aku rasa bagaikan syurga itu dekat. Tapi bila aku dah balik rumah jumpa keluarga, gelak-gelak, lupa kejap kat akhirat."

Nabi pun senyum, Nabi kata, "wahai Hanzalah, ada waktunya kau beribadah, ada waktunya kau dengan duniamu."

Maksudnya, iman manusia ni memang ada turun naik. Manusia bukannya malaikat.

Lalu adakah Allah bosan dengan taubat hambaNya? 

Allah Yang Maha Baik tentulah faham akan gelodak jiwa hamba faqir seperti kita, lalu dengan lembut Allah memujuk :

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.(Al-Baqarah :222) 

Ada banyakkk lagi kisah dari Nabi tentang Allah menyukai taubat seorang hamba. Allah tak pernah bosan menerima, cuma selama ni kita yang sombong terpedaya dengan dunia.

Mungkin syaitan telah berjaya menghasut kita melakukan dosa, maka jangan biarkan syaitan menang buat kali kedua -- dengan mempercayai bahawa Allah tidak mahu menerima taubat hambaNya. 

Hey, syaitan tidak pernah berhenti berusaha menarik kita ke neraka,
Lalu mengapa kita berputus asa untuk ke syurga? 

Jom, masuk syurga?

:)

Read More......

Menjadi yang ganjil?


"Eh, jom nanti kita picnic kat Brighton." Saya memberi cadangan meski sedar angin musim bunga masih terasa dinginnya. 

"Okay. Nak bawak apa nanti?"

"Nasi gorenglah. Tapi before pergi kite masak nasi lemak dulu then tapau nasi goreng." Saya membalas. Berkira-kira bahawa nasi goreng lebih mudah untuk dibungkus, dan nasi lemak terpaksa masak sebab ada orang mengidam 😑

Kami bertolak menaiki kereta api dari Portsmorth ke Brighton. Tepat tiba di stesyen kereta api Brighton, angin menderu-deru kerana bentuk muka buminya yang hampir dengan laut. 

Menggeletar. Berkira-kira mahu teruskan rancangan berkelah atau tidak tapi keegoan merajai diri. Kaki diteruskan melangkah sehingga tiba di persisiran pantai yang dipenuhi batu.

"Ha jomlah makan kat sini." 

Bekas berisi nasi goreng pun dibuka. Angin bertiup. Nasi terbang. Nice.

Dalam keadaan bersusah payah menyuap nasi ke mulut, seorang teman bersuara, "eh nah ni serunding daging."

Plastik serunding daging pun dibuka, serunding terbang masuk lubang hidung. Omg. 

Namun, dalam keadaan susah payah itu, tetap juga habis nasi goreng dan serunding daging dimakan. Sambil tersengih seorang teman bersuara, "mesti semua orang ingat kita orang gila kan, mana ada orang picnic time macam ni." 

"Mencuba jadi golongan ganjil di akhir zaman lah tu." Saya menyeringai. 

Di samping menghargai nikmat ukhwah yang tercipta meski setiap satunya berbeza karakter, saya justeru teringat pada sesuatu -- menjadi golongan ganjil di akhir zaman. Ghuraba', seperti yang Nabi sabdakan --

Saya menjadi semakin gusar apabila ramai yang menggunakan sabda Nabi ini dalam keadaan yang salah. Asal terlihat ganjil, asal dikecam kerana menyimpang dari kelompok yang ramai semuanya dipetik hadith Ghuraba' ini.

Walhal, ganjil yang dimaksudkan adalah tetap berada pada paksi yang benar, berlandaskan Al-Quran dan Sunnah. Contohnya semua orang di sekeliling minum arak, tapi kita tidak. Atau semua orang di sekeliling mempergunakan nama Nabi, tapi kita tidak. Atau semua orang menipu sesuka hati, tapi kita tidak.

Lalu bagaimana tatkala seorang yang ahli menegur "kamu salah." Dengan bangganya mereka membalas, "tak pelah di akhir zaman ni biarlah saya menjadi golongan yang ganjil."

Seolah seorang anak murid yang selalu datang lambat ke sekolah lalu di marah guru disiplin, "kawan-kawan kamu boleh datang awal, kenapa kamu datang lambat? Kamu perlu didenda!"

Lalu anak murid itu membalas, "takpelah, tak semestinya ramai orang buat tu betul, Nabi kata di akhir zaman, Islam akan kembali asing dan beruntunglah orang-orang yang ganjil."

Sedangkan, yang benar itu jelas benar. Yang salah itu jelas salah.
Sedangkan, keganjilannya merupakan satu kerosakan, ibarat barah yang memakan diri. Ibarat serunding terbang yang masuk ke dalam lubang hidung. Menyakitkan.

Seorang mukmin itu pastilah berhati-hati dalam berkata, kerana dia sedar, setiap apa yang dibicara akan dipersoal di akhirat sana apatah lagi bila ia melibatkan nama Nabi.

Berendah hatilah terhadap ilmu. Belajarlah dari Imam Malik -- tatkala utusan dari jauh datang menemuinya dan mengajukan 40 soalan, cuma 8 sahaja dijawab, selebihnya Imam Malik menjawab "tidak tahu"

Lalu, utusan itu pun kecewa,"jauh sudah aku menempuh perjalanan semata-mata kerana ingin menemuimu Malik, untuk bertanya soalan bagi pihak kaumku. Apa yang akan aku beritahu kepada mereka?"

Imam Malik membalas, "katakan sahaja bahawa Malik tidak tahu." 

Begitulah akhlak orang berilmu, redha Allah lah yang lebih dirindu. Bukannya mengejar menjadi 'ganjil' dalam setiap sesuatu.

Sesungguhnya "aku tidak tahu" juga adalah sebahagian dari cabang-cabang ilmu.

Dan sesungguhnya -- ada sebuah garisan jelas yang memisahkan antara keganjilan dan kejahilan...

Duhai khalifah! Tetaplah berada pada paksi yang benar. Jika tersasar segeralah kembali, kerana kita tak pernah tahu bilakah ajal akan datang menemui diri. 

Sudah sediakah bersoal-jawab bersama Ilahi? 

Salam sayang :) 

Read More......

Friday, July 22, 2016

Lady montagu



[Edisi Minggu Vaksin]

Lady Mary Wortley Montagu.

Siapakah wanita ini? beliau adalah seorang wanita aristokrat barat yang pernah hidup pada zaman Turki Uthmaniyyah. Ya wanita inilah juga yang pernah menyaksikan kejadian ngeri wabak smallpox yang merebak dan memjerut banyak nyawa.

Dalam catatannya ke empayar Uthmaniyyah, wanita ini mencatatkan bahawa penduduk wilayah uthmaniyyah datang berbondong-bondong bagaikan pesta tatkala tiba musim luruh untuk mendapatkan rawatan "virus smallpox yang telah dilemahkan". Wanita ini juga berkesempatan mendapatkan rawatan itu buat kedua anaknya. Wanita inilah yang memperkenalkan kaedah rawatan ini jauh ke England dan namanya terpahat indah dalam lipatan sejarah sebagai wanita terawal memperkenalkan kaedah vaksinisasi di negara Barat.

Lalu, saya kira andainya Montagu datang pada zaman ini dimana membiaknya golongan antivaksin, adakah beliau akan ketawa berdekah-dekah sambil menghentakkan kepalanya ke dinding, atau berguling-guling sambil menghentakkan kaki di meja makan berkonsepkan Diraja England. Masakan tidak? Bangunan sudah mencapai tahap pencakar langit tetapi berfikiran seperti masyarakat di zaman batu.

Di zaman era pra vaksinisasi, pada tahun 1917 penyakit polio menyerang Amerika Syarikat membunuh sekurang-kurangnya 6000 orang dan melumpuhkan beribu-ribu yang lain, Presiden Amerika yang ke 32 turut tidak terkecuali. Bukan itu sahaja, masyarakat Eropah sebelumnya pada abad ke 18 telah mencatatkan kematian sekurang-kurangnya 400 000 setahun akibat daripada wabak smallpox.

Ya. Hanya untuk setahun, ia adalah satu jumlah yang sungguh gila! Namun, di sebalik krisis itu, Allah Yang Maha Baik yang penuh dengan sifat kasih sayang telah memberi ilham kepada Edward Jenner. Edward memperkenalkan kaedah vaksinisasi setelah cuba menggunakan kaedah di zaman turki uthmaniyyah dengan memasukkan sedikit virus smallpox yang menjangkiti seekor lembu ke dalam anak tuan rumahnya dan ia membuahkan hasil. Anak itu selamat dan terlindung dari sebarang jangkitan kerana badannya telah membentuk sistem pertahanan yang kuat hasil rangsangan daripada jangkitan penyakit yang lemah itu.

Dan hanya selepas itulah munculnya banyak saintis-saintis baru yang menerajui dunia vaksinisasi, seolah-olah memberi satu sinar baru kepada dunia. Syabas bete.

Namun, pergerakan antivaksin telah memuramkan segalanya. Kabut yang terang itu seolah-olah kembali bertukar gelap. Tatkala penyakit-penyakit berbahaya telah mampu dilenyapkan, konsentrasi mereka beralih kepada kesan-kesan sampingan vaksinisasi ini, kerisauan mereka bertukar kerana mereka tidak melihat betapa dahsyatnya wabak yang pernah terjadi suatu ketika dahulu.

Muncul pula Gordon Stewart dan Andrew Wakefield yang masing-masing mencatatkan perihal vaksiniasi dan autism. Ia melayang hebat di negara eropah dan mendarat kemas di negara Asia, khususnya Malaysia. 

Pergerakan ini bukanlah sesuatu yang baru, malah tatkala Edward Jenner memperkenalkan kaedah vaksinisasi, beliau telah ditentang dengan sebab keagamaan. Namun yang membezakan kita dan mereka adalah meraka tidak menjadi penunggang Agama. Mereka melakukan kajian yang terperinci sedangkan kita lebih mudah terhibur dengan idea-idea konspirasi. Andai ditanya sumber, maka Jerry D gray bolehlah dikatakan sebagai asas kepada dakyah anti vaksinisasi ini.

Tidak lupa apabila rockfeller dan angkatan zionisnya dikatakan telah membuat investment pada vaksinisasi untuk melemahkan umat Islam, maka mereka yang mendengar perkataan Agama dipetik terus terpesona. Walhal, di israel sendiri, jadual vaksinisasi mereka lengkap dan kemas. 

Journal wakefield ditarik, lesennya dilucutkan kerana menyalahi etika kajian. Namun pergerakan antivaksin tidak mahu mengalah, sehingga membuktikan bahawa penyakit measles kembali menular pada tahun 2008 di United Kingdom setelah 14 tahun penyakit berjangkit itu hilang.

Ah, terlalu banyak negara yang mendapat effect dari gerakan ini. Terlalu panjang untuk dicoretkan di sini. 

Cuma satu yang boleh saya katakan -- Selamat datang! Malaysia semakin hampir kepada sejarah penyakit menular seperti di negara-negara yang lain.

:)

Read More......

Wednesday, May 11, 2016

Vaksin : antara realiti dan fantasi


Selalu, kalau teman abah pergi check up saya suka jalan-jalan perhatikan sekeliling. Boring.

Satu hari tu, ada sorang kakak marah-marah pada sorang nurse.

"Saya taknak anak saya divaksinkan! Awak tahu ke kandungan vaksin tu apa?"

"Saya tak tahu puan"

"Ha! Awak pun tak tahu suka-suka je nak inject anak saya!"

Berkerut mata saya. Tak, bukan sebab akak tu marah kuat-kuat. Tapi saya pelik sejak bila nurse jadi pakar vaksin sampai tahu semua kandungan dalam vaksin tu? 

Pertanyaannya samalah macam kereta rosak tapi tanya kat seorang tukang paip. Kelakar kan? So saya bacalah sikit-sikit pasal vaksin, yang negatif dan positif, kenapa nak kena vaksin, tapi tak faham sebab banyak sangat terms susah untuk seorang layman seperti saya. 

Lalu saya rujuk doktor. Thanks doc busy pun layan saya. Doktor kata ada anak-anak yang MEMANG tak boleh divaksinkan atas faktor-faktor tertentu, jadi anak-anak yang divaksin mampu membantu anak-anak yang tidak boleh divaksinkan ini daripada dijangkiti penyakit merbahaya.

Mana tahu anak-anak itu berkongsi udara, tempat duduk atau permainan dengan anak yang dijangkiti penyakit merbahaya lalu dia juga dijangkiti sedangkan kesalahannya cumalah dirinya memang tidak boleh divaksin. 

Yelah, memang habbatussauda, madu, kurma, minyak zaitun tu bagus. Tapi Islam tak pernah mengabaikan ubat-ubatan lainnya. Saidina Ali juga kata didiklah anak mengikut zamannya. Kalau lah Islam abaikan semua kaedah moden, tidak perlulah ibnu sina bersusah payah menjadi tokoh perubatan Islam dan kaji macam-macam. Bukankah Al-Razi yang memberikan perbezaan antara penyakit cacar air dan campak, dan terdapat sesuatu agen yang menyebabkan jangkitan penyakit lalu menyatakan sesiapa yang pernah terkena penyakit cacar air tidak akan terkena lagi? Bukankah itu konsep vaksinisasi?

Ada orang kata Nabi dulu takde vaksin pun, lalu saya kata zaman Nabi dulu mungkin tak ada TB, H1N1 dan juga rubella? 

Soal halal haramnya, rujuklah apa kata jumhur ulama' berdasarkan dalil-dalil dan nas nas yang sohih. Bukan berdasarkan logik akal kita semata. Ada cabang-cabang yang kita tak tahu. Ada hukum maslahah mursalah yang mungkin kita tidak peka. Rujuklah pada yang ahli. 

Saya baca kebangkitan anti vaksin di luar negara, tiada yang mempergunakan sentimen Agama. Tetapi di Malaysia, ramai yang mempergunakan sentimen Agama. Walhal mereka tidak sedar pada satu peringatan dari Tuhan dalam surah An -Nahl ayat ke 43 --

Maka bertanyalah kepada orang yang  mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui.

Kata-kata yang pakar ditolak, pakar-pakar google dan kursus pendek diterima pakai. Kemudian mempermainkan sentimen Agama tanpa rasa bersalah di jiwa.

Kata-kata DR Andrew Wakefield tentang keburukan vaksin digunapakai, walhal wakefield ditarik lesen kedoktorannya kerana terbukti dibayar untuk memberi kenyataan buruk tersebut. Lalu pendapat dan risalah ini yang disebar luas membuatkan saya bertambah kecewa.

"Habis, ada je anak orang lepas vaksin jadi autism."

Senyum. Kajian dibuat bertahun-tahun untuk mengeluarkan satu vaksin. Dalam kajian, setiap outcome perlu direkod walaupun signifikannya sangat rendah. Mungkin ada yang lepas vaksin kena autism, mungkin ada yang lepas vaksin tiba-tiba jadi penyokong Manchester United. Semuanya direkod. Tapi tahap relevannya terhadap kajian juga pastinya berbeza.

" saya tak vaksin tapi okay je sihat dan berjaya." 

Dalam sains, testimoni adalah perkara yang tidak diterima pakai. Saya juga boleh kata; "saya anak yang divaksin. Hidup sampai sekarang, bergelar pelajar terbaik kursus ijazah sarjana muda, sekarang sedang menyambung pengajian peringkat sarjana." 

Adakah hipotesis anda tertolak? :) 

"Ini anak saya suka hati sayalah!"

Ya. Suka hati awak kalau anak itu dikurung dalam rumah bersendirian dan tidak bercampur gaul dengan manusia lainnya. Mungkin awak terlupa, dalam Islam kita ada hubungan dengan Allah, hubungan dengan manusia, dan hubungan dengan alam. Kalaulah disebabkan anak awak tidak divaksin lalu menjadi 'carrier' sesuatu wabak penyakit dan menyebarkannya kepada yang lain, tidakkah tercemar hubungan awak dengan manusia lainnya? Sanggupkah kelak dipersoalkan di akhirat sana?

Ingat. Tidak semua orang boleh divaksin. Dan tidak semua bayi sudah sempurna pusingan vaksinisasi mereka.

Kalau kereta rosak, kita tak google sendiri untuk betulkan. Lalu kenapa berkenaan kesihatan diri yang Allah amanahkan kita rela bertanya pada yang bukan ahli? 

"Kenapa mastura tiba-tiba cerita pasal vaksin ni?"

Hehe sebab saya tengok golongan anti vaksin sudah melampau tahapnya menyebarkan dakyah yang bukan-bukan. Kasihan doktor yang kepenatan. 

"Tak takut ke kena kecam?"

Kata ibnu taimiyyah -- if i remained silent, and you remained silent, then who will teach the ignorant?

Jom tunjukkan solidariti kita! Bersama saya, kita cakap --

Hai. Nama saya mastura. Dan saya #sokongvaksin.

Salam cinta :)

Read More......

Thursday, May 5, 2016

Save Aleppo


Bagaimana mungkin.

Bagaimana mungkin aku tidak mengalirkan air mata,
Tatkala mendengar cerita,
Saudaraku terkorban semua.

Bagaimana mungkin aku mampu bergelak ketawa,
Saat saudaraku menjerit kecewa,
Kehilangan keluarga,
Serta jiran tetangga.

Bagaimana mungkin kenyang perutku,
Tatkala si anak kecil menangis mendamba roti yang cuma sebuku,
Menyuap si adik yang berteleku,
Tak mengerti mereka baru kehilangan ibu.

Bagaimana mungkin tidurku lena,
Saat mereka begitu gusar melelapkan mata,
Bimbang esok tak ketemu lagi sesama saudara.

Bagaimana mungkin aku melihat bersahaja,
Tanpa sedar akan deritanya mereka,
Yang aku bilang -- saudara.

Bagaimana mungkin yang aku fikirkan cuma dunia semata,
Sedangkan ummah dalam derita,
Bukankah kelak di akhirat sana,
Mereka mampu mendakwaku di hadapan Allah Yang Esa?

Bantulah mereka! 
Iringi doa bersama sumbangan semampunya.
Tak kiralah menyumbang ke mana-mana NGO sekalipun.
Ini bukan masanya kita memikirkan 'kau jemaah apa?'

Sumbanglah. RM10 pun tak apa. Siapa tahu rm10 itu dapat menampung lapar perut mereka, atau memeluk tubuh sejuk mereka.

Dan siapa tahu, RM10 itulah yang menyelamatkan kita di akhirat sana.

#saveAleppo

Read More......

Tuesday, April 26, 2016

Future plan


"Mas, what is your future plan after you finish your studies?" Tiba-tiba soalan itu ditanya oleh bos saya, kebetulan hari itu saya pulang bersamanya.

"Er, i pun tak tau. I takde future plan."

"Ye ke? Normally orang further study ni sebab nak escape from work life, or ada future big plan yang lain." Katanya lagi.

"Erm, I takde, I study sebab I nak study." Jawab saya lagi, perlahan.

"U ni peliklah Mas." Katanya diringi sengihan. Saya diam. Tiba-tiba saya terfikir -- aku ni jenis yang tak ada cita-cita ke?

Saya fikir lama. Saya mesej kawan-kawan seorang demi seorang minta pendapat, lalu salah seorangnya membalas, "Mas kan nak belajar. Tu cita-cita Mas lah tu, cuma Mas just ikut flow." 

Saya diam. Entah, terkadang terasa perit bila ditanya apa plan lepas habis belajar? Sejujurnya, saya tiada plan. Saya belajar kerana saya suka belajar. Bukan kerana sekeping sijil. Bukan jua mahu dilihat hebat. Sama tatkala saya di peringkat ijazah sarjana muda dahulu, bila orang bertanya, "Apa plan lepas habis degree?"

Saya cuma tersenyum. Entah, saya tiada plan, saya belajar kerana minat yang ada. Lalu kemudiannya saya diasak lagi dengan provokasi-provokasi --

"Tak takut ke belajar kat kolej islam? Macam tak berapa bright sangat future tu."

"Rugilah tolak tawaran IPTA, kalau tak mesti cerah masa depan."

"Pakai tudung labuh ni tak takut ke tak dapat kerja? Orang tak nak ambiklah pekerja yang pakai tudung labuh ni."

Selamanya saya cuma diam. Meski terguris sedikit hati, saya sekadar diam. Malas melayan mungkin. Tatkala itu saya cukup percaya bahawa urusan hidup kita diuruskan oleh Allah, kita cuma berusaha, Dia lah jua yang menentukan segalanya.

Lepas habis belajar, alhamdulillah saya tidak sempat menganggur. Dapat tawaran bekerja di sebuah syarikat bertaraf antarabangsa. Saya ke temuduga bersama tudung labuh dan berbaju kurung jua tanpa secalit solekan pun di wajah. Sekadar bedak dan krim seadanya. 

Dan saat ini tatkala saya diasak persoalan yang sama, saya terkenang kembali 'cakap-cakap' orang suatu ketika dahulu, dan saya pasti ada antara kalian yang diasak persoalan yang sama.

Nasihat saya -- biarkan. Manusia takkan pernah berhenti berbicara. Selagimana kita percaya bahawa apa yang kita lakukan selari dengan apa yang Allah inginkan, maka teruskan, usah dihiraukan semua yang berkata nista. Rezeki kita bukan di tangan mereka. 

Teringat saya pada sebuah kisah. Tatkala Rasulullah sedang berehat di sebuah batu, datang seorang musuh bernama Da'thur menghunuskan pedang ke leher Rasulullah sambil berkata --

Siapa yang akan menyelamatkan kau?

Rasulullah dengan penuh keyakinan dan ketegasan menjawab, "ALLAH!"

Mendengarkan itu, menggeletar tangan Da'thur sehingga terlepas pedang di tangannya, lalu Rasulullah pun mengambil pedang itu dan menghunuskannya kembali kepada Da'thur. Baginda bertanya, "Lalu sekarang siapakah yang akan menyelamatkan kamu?"

Da'thur tergamam dan menjawab, "Tiada siapa."

Dan kita -- mahu meneladani keyakinan Rasulullah yang tetap yakin kepada Allah meski terhunus pedang di sebelah leher baginda, atau mahu mengikuti Da'thur yang cuma mampu menjawab 'tiada siapa' -- ia benar-benar terpulang kepada kita.

Saya nasihatkan, Pilihlah teladan Rasul -- 

Kerna selagi mana Allah di sisi, kita takkan pernah sendiri, meski dunia terasa sepi.

Salam cinta :)

Read More......
 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .