RSS

Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, January 21, 2017

It is okay to cry

 


"Kenapa diam je?" -saya


"Takde apa." -dia


"Stres?"


Geleng kepala. 


"Too much to take?"


Air mata mengalir laju. "Trying to be strong, though" sengih sedikit. Pura-pura ketawa sambil tangan kesat air mata yang semakin deras.


Saya teringat satu peristiwa, masa saya kecil dulu, sedang asyik bagi burung merpati liar makan di kampung bersama sepupu sepapat, ada seekor burung yang tidak bergerak seperti rakannya yang lain.


Kami menghampiri. Ternampak luka di sayap burung tersebut. 


"Eh ambik minyak gamat jom kita sapu."


Burung itu pun selamat dalam jagaan kami. Sehari, dua hari, hinggalah akhirnya dia tiada di tempat yang kami letakkan. Mungkin sayapnya sudah pulih, mungkin dia telah terbang kembali -- kami berandaian.


Seekor burung pastilah berkeinginan untuk terbang bebas bersama sayap yang gagah.


Seorang manusia pula pastilah mahu hidup gembira dengan memiliki hati yang bahagia.


Tapi, macam mana nak bahagia bila fitrah hati itu diabaikan semua? Hati itu fitrahnya untuk merasa, dan rasa yang ada dalam dunia ini bukanlah cuma suka. Sedih, marah, kecewa-- semua itu mengapa diabaikan?


Mungkin kita rasa kita hebat, kita kuat. Kita simpan semua, kita tepis segala-- hingga kita tak sedar perkara itulah yang hakikatnya membuatkan kita hancur secara total.


My dear, kuat bukan bererti kita cakap "tak sakit tak sakit" bila ada peluru menembusi diri kita. Kuat bukan bererti bila kita terluka kita gelak-gelak macam takde apa.


Eventhough it seems STRONG my dear, it is WRONG.


Kuat adalah bila kita mampu cakap "YA! Aku sakit!" Dan kita pulihkan diri sendiri serta muncul lebih berani.


Kuat adalah bila kita mampu menghargai semua perasaan yang beraja di hati. Acknowledge it. Feel the pain. Let it stir your soul. And let it go away -- how can it go away when you never acknowledge it at the very first place?


"Cry as much as you want. I'll be waiting." -saya


"Sorry." Dia


"Orang cakap sorry bila buat salah. Hargai perasaan sendiri mana ada salah. You did nothing wrong, so dont make people force you to believe that you are wrong to feel the pain. That is abuse."


Grieving is okay. Crying is okay.


I really do hope that people dont look at those who cry and grief as the weak one. They are really strong enough to acknowledge the pain.


Hey, kenapa patahkan sayap seekor burung, kemudian paksa ia untuk terbang megah?


Let's grow up, people. 


:)

Read More......

Thursday, January 12, 2017

Sebuah hati yang terluka

 


~If i showed u my flaws,

If i couldn't be strong,

Tell me honestly,

Would you still love me the same?~


"Mas, ayah kau sihat?" Soalan itu keluar tulus dari mulut teman yang telah lama tidak bersua.


Kali terakhir berjumpa adalah ketika ayah saya terlantar sakit. 


Saya sekadar senyum, menggeleng sedikit, "Ayah aku dah takdelah.."


"Eh eh Mas, sori sori. Bila Mas? sori aku tak tau." Wajahnya bertukar cemas, seraya tangannya menepuk-nepuk sedikit bahu saya.


"Bulan 10 hari tu, aku pun tak sempat jumpa untuk kali terakhir sebab takde kat Malaysia. Sorilah tak sempat mesej semua orang."


Suasana hening sebentar sebelum dia menyambung kata, "Sabarlah Mas, Allah tahu kau yang paling rapat dengan ayah kau, maybe kau tak kuat nak tengok saat-saat akhir ayah kau."


"Aku dah redha dah." Saya menarik nafas. "Macam mana kau move on eh?" 


Ayahnya telah pergi dahulu sebelum ayah saya, namun dia kelihatan teguh berdiri, tersenyum dan berlari, hingga saya benar-benar mahu tahu bagaimana dia menghadapi hari. 


Dia menundukkan wajah. Tatkala matanya bertentangan dengan mata saya, kelihatan dua matanya dipenuhi air, "Aku tak pernah move on pun, setiap malam sampai sekarang aku menangis. Habis kerja je terus pergi kubur."


Matanya dikelip-kelipkan, membuang sisa-sisa air mata yang kian memenuhi birai matanya yang jernih. "Aku lagilah mas.." Dia menarik nafas. "Masa ayah aku nak pergi, aku yang bawak dia naik kereta pergi hospital, dia genggam je tangan aku." 


Suaranya terhenti. Lama. Kami diam melayan perasaan masing-masing, ditinggalkan oleh cinta pertama yang bertakhta di hati sungguh bukanlah sesuatu yang mudah untuk dihadapi, segala memori bersama seolah-olah sedang berlari-lari di tirai mata, hingga akhirnya kami menangis. Bersama. 


"Entahlah Mas, sekarang ni sampai aku rasa dah takde perasaan dah kalau orang nak pergi dari hidup aku. Kalau nak stay, stay. Nak pergi, pergi."


Saya mengangguk-angguk, mengerti, "Sebab kita rasa orang yang paling bermakna dalam hidup kita pergi pun kita boleh hadapi inikan lagi yang entah siapa-siapa, kan?" 


Hari itu sungguh bermakna, seolah-olah Allah memakbulkan doa saya -- untuk berbicara pada insan yang benar-benar mengerti akan gelodak di jiwa. 


Ramai orang pada hari ini takut untuk terluka. Takut andai dirinya hancur. Takut untuk hadapi dunia -- Dijaga hatinya tanpa dibenarkan walau secalit calar menghinggapi. 


Walhal, saya begitu mencintai seseorang yang pernah 'hancur'. Kerana orang-orang beginilah yang begitu sekali mengerti.


Sebab pernah dimaki -- berusaha cakap elok-elok dengan orang lain.

Sebab tahu sakitnya tak dihargai -- Jadi dirinya lebih menghargai.

Sebab tahu pedihnya ditinggal pergi -- Jadilah dirinya seorang pencinta sejati. 


Orang-orang beginilah tatkala kita bercerita, dia akan mendengar penuh asyik, kerana setiap apa butir bicara yang kita kata -- dia pernah rasa. Ah, indahnya sekeping hati yang pernah terluka!


Menangislah. Untuk apa Allah ciptakan air mata? Bukannya dalam dunia ini dihiasi perkara indah cuma -- Lelaki mana boleh menangis. Big girls dont cry; tak tahulah siapa yang mencipta, walhal air mata bukanlah satu simbol kelemahan melainkan ia adalah satu kekuatan --


Kuatnya jiwa kau hadapi segala ujian. 


Saidina Umar yang terkenal gagah perkasa juga pernah menitikkan air mata tatkala ada rakyatnya yang dalam derita.


Rasulullah yang tiada dosa juga acapkali menangis mengenangkan umatnya -- Lalu mengapa sewenangnya kita meratib -- ah. jangan menangis. orang kuat tidak menangis. Siapa kata?


Orang-orang kuatlah yang sering menangis, dan dari sisa-sisa air mata itu mereka bangun kembali, bangkit dan berlari.


Menangislah. Usah dihiraukan mereka yang menolak pergi. Bukan mereka yang ada tatkala kau teresak-esak di birai katil. Bukan mereka yang ada saat kau berlelah-lelah bangun berdiri. Bukan mereka yang ada saat kau tersembam menyembah bumi. Menangislah. Rasailah kepedihan di hati. Hargailah segala calar balar yang menyelubungi. Jangan biarkan orang lain menidakkan kepedihan yang kau rasa -- hey, it is your pain. you deserve to feel it. 


Calar itu, luka itu -- bukti kau masih lagi sebuah jasad yang bernyawa. Bersyukurlah dan teruskan berlari :)


And you know what? Never mess around with someone who had already fell to the lowest point of their lives -- because you. will. never. win. 


Senyum sikit :)


'Some kind of sadness don't leave us. Not because we want to be sad, but because we want to keep reminding our souls of how brave they were to overcome such pain.' -najwa zebian.


Salam sayang :)


Read More......

Saturday, December 31, 2016

Selamat tahun baru :)

 


Kaki seorang ibu yang sedang sarat mengandung melangkah perlahan-lahan, sakit terasa mencucuk-cucuk, masanya untuk bersalin telah hampir tiba.


Dia keseorangan di padang pasir yang tiada siapa, deritanya semakin terasa pabila tekaknya terasa dahaga. Perutnya berkeroncong minta diisi apa yang ada.


Itulah dia Maryam -- Wanita suci terpilih.


Tatkala dalam keadaan begitu, tiada siapa di hadapannya, Maryam tiada tempat mahu diluah rasa, lalu dia merintih sayu, meminta belas dari Allah Yang Maha Tahu.


Turunlah sebuah firman dariNya yang penuh belas -- Goyangkanlah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, nescaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu (Maryam:25)


Aduhai, tatkala kita yang tidak berbadan dua ini terasa lapar dan dahaga, di bawah terik mentari pula, pastilah terasa tidak terdaya -- apatah lagi Maryam, ketika itu dia dalam keadaan yang terlalu hampir dengan waktu melahirkan.


Tidakkah boleh Allah menurunkan sahaja buah kurma di hadapan Maryam tanpa perlu Maryam bergerak walau seinci pun? Tentu sahaja boleh! Tetapi Allah dengan penuh kasih sayangNya ingin kita belajar sesuatu --


Allah mahu kita sentiasa berusaha, meski sesukar mana yang kita rasa, usahalah semampunya, selebihnya biarlah Allah yang uruskan.


Jika difikir, apalah sangat kekuatan seorang manusia berbadan dua pada saat itu malah tidak mampu pun menggugurkan walau sebiji kurma, tetapi Allah menyuruh Maryam menggoyangkan sahaja pangkal pohon kurma sebagai tanda berusaha, dan selebihnya Allah yang bantu.


Berusaha. Tapi jangan meletakkan expectation yang terlalu tinggi.


Tak. Bukan bermaksud kita tak boleh punya harapan, tetapi kita harus pandai bezakan antara berharap dan mengharap. 


bezanya begini --


Kita berharap dapat pekerjaan yang baik, tapi janganlah mengharap pekerjaan yang baik itu sampai bos hari-hari sediakan kopi atas meja sambil urut-urut bahu kita dan berkata "penat harini?"


Kita berharap dirawat oleh doktor yang baik, tapi janganlah mengharap sampai doktor suap makan sambil cakap alololo omeynya awak ni, makan elok-elok ya jangan sampai tercekik.


Kita berharap dapat kawan yang baik, tapi janganlah sampai mengharap kita mesej kawan dia terus reply dalam masa 1 milisaat.


Berharap itu memberi kelapangan, mengharap mampu membinasakan. Hiduplah seadanya, sekadarnya tanpa mengharap sesuatu di luar jangkaan.


"Mastura, what do you expect for next year?"


"Hm, i don't have any expectation."


"Why is that so? Are you losing hope in everything?"


"No, it's just that i want to live in a happier way."


:) 


Teruskan berharap pada Allah -- seperti Maryam yang tetap berusaha menggoyangkan pangkal kurma meski dalam keadaan yang sarat menderita.


Kamu! bangunlah dan 'goyangkan' pangkal kurma, keluar dari sebuah kemanjaan yang bermaharajalela. Namun, jangan pula kamu mengharap 'kurma' yang jatuh itu terus tersedia di dalam pinggan dan telah terbuang bijinya. :)


Dont afraid to take a step. Dangers are real -- fears are not.


Berharap pada Allah.

Mengharaplah sekadarnya.


Selamat tahun baru.


Salam cinta :)


Read More......

Saturday, December 24, 2016

That Good Hearts

 



~If you ever get the chance to treat them,

The way they treated you,

No matter how painful it was,

I hope that you choose to walk away,

And do better..~


"Bang, tengoklah tu jiran kita tu bang, basuh baju tak pernah bersih, kotor. Memang pengotorlah dia tu." Laju mulut sang isteri mengomel melihat baju-baju basuhan jiran yang masih kotor.


Si suami cuma mendiamkan diri, menyelak helaian-helaian surat khabar, tidak mempedulikan celoteh isterinya.


Keesokan harinya, dialog yang sama berulang, "Bang, tengoklah tu ya Allah pengotornya jiran kita ni basuh baju cubalah bersih sikit. Baik tak payah basuh kalau kotor macamtu."


Si suami masih lagi mendiamkan diri, tangannya menekan-nekan remote control televisyen, melihat-lihat siaran yang menarik.


Peristiwa itu berulang-ulang lagi pada setiap hari, hinggalah si suami bersuara, "Cuba awak tengok tingkap kita tu, dah berhabuk." Segera dia bangkit, mengambil kain basah dan mengelap tingkap yang tersergam indah hinggalah menjadi bersih. Licin.


"Ha tengok, kotor lagi tak jemuran jiran kita?" Ujarnya lagi.


Si isteri terdiam, rupanya selama ini yang kotor bukanlah baju jirannya, tetapi tingkap rumahnya.


Begitulah pula situasi hati setiap manusia. Apabila hati kita kotor, tidaklah mampu ia melihat kebaikan manusia lainnya. Yang terlihat cumalah kejahatan walau bertimbun kebaikan lain yang ada, tetaplah setitik kejahatan sang manusia lain disebut-sebut.


Dia ni jahat.

Dia ni perangai entah apa-apa.

Dia ni selalu buat aku stres.

Dia ni itu, dia ni ini.


Renunglah jauh-jauh di sudut hati, tidak mungkin semua manusia di sekeliling kita adalah manusia yang jahat. Jika ya, maka muhasabahlah diri, adakah hakikatnya yang jahat itu adalah seketul hati di jasad sendiri? Mungkinkah yang jahat itu adalah diri kita sendiri, lalu tanyalah benar-benar di jiwa itu -- apakah selama ini kita yang selalu terlupa bersyukur dengan setiap apa adanya?


Remember, someone can be sobbing in front of you with a broken heart but yet they will still crack a joke. 


Kita lihat orang lain tersenyum tak bermakna dia benar-benar bahagia.

Kita lihat orang lain ketawa tak bermakna dia tak ada masalah. 


Hakikatnya semua manusia sedang melalui dugaan sendiri, cuma mungkin mereka itu dengan hati yang jernih tidak mahu memaparkan semuanya --


tentang jiwa yang lesu.

tentang fikiran yang bercelaru.

tentang hati yang bengkak membiru.


Lalu dengan senyuman mereka itu kita tertipu. Kita keliru. Kita cemburu. Dan kita juga seringkali cenderung menghancurkan lagi hati yang telah retak seribu. Kita tak tahu, di sebalik dinding yang tersergam indah, mereka perlahan-lahan mengesat titis jernih di mata -- tak mahu kita tahu hakikat yang sebenarnya.


Maka berlaku baiklah dengan semua manusia -- kita tak tahu apa yang mereka lalu.

Ciptalah berpuluh-puluh alasan untuk mereka -- kita bukannya Tuhan yang layak menghukum sesama kita. 


Because --


here's the thing about people with good hearts. They give you excuses when you don't explain yourself. They accept apologies you don't give. they see the best in you when you don't need them to. At your worst, they lift you up, even it means putting their priorities aside.


The word "busy" does not exist in their dictionary. they make time, even when you don't. And you wonder why they are the most sensitive people, you wonder why they are the most caring people. you wonder why they are willing to give so much of themselves with no expectation in return. you wonder why their existence is not so essential to your well-being.


it is because they don't make you work hard for the attention they give you. they accept the love they think they've earned and you accept the love you think you are entitled to. 


let me tell you something. fear the day when a good heart gives up on you. our skies don't become grey out of no where. our sunshine does not allow the darkness to take over for no reason. A heart does not turn cold unless it's been treated with coldness for a while --- Quoted.


Appreciate others, before it's too late. :) 


Dan walau seteruk mana manusia melontar kau jatuh.

Harapnya kau terus berdiri, tanpa peduli.

Tidakkah cukup bagimu Allah yang amat memahami?


~It is okay to be scared,

That is the sign that you are going to do,

Something that is really really brave~


Salam sayang:)

Read More......

Monday, December 12, 2016

Bicara hati

 


"One two three, left. One two no." Bersungguh-sungguh seorang pakcik menerangkan jalan tatkala melihat kami seolah-olah hilang arah tujuan ketika di Turki.


Itu bukan kali pertama perkara begitu berlaku. Rata-rata penduduk Turki tidak fasih berbahasa Inggeris. 


Ketika di muzium tentera, pakcik penjaga muzium juga bersungguh-sungguh bercerita mengenai Kamal Ataturk. "Ataturk ataturk." Ujarnya sambil menunjuk-nunjuk gambar Kamal Ataturk di sebalik cermin. 


Seorang abang di Cappadocia pula, bersungguh-sungguh bercerita mengenai sejarah di sana tatkala membawa kami bersiar-siar dan melihat matahari tenggelam.


Semuanya dengan bahasa ayam-itik. Anehnya, perbualan itu difahami secara dua hala. Bagaimana mungkin? 


Saya kembali berfikir dan tersenyum sendiri. Mungkin ada dua cara berbicara. Pertama dengan hati, kedua sekadar dengan lidah sendiri. 


Bicara dari hati, pastilah menyentuh hati, menusuk ke sanubari-- lalu meski kurang difahami, kita akhirnya mengerti setiap butir bicara mereka di sisi. 


Mereka yang sekadar berbicara dengan lidah cuma, selalu terjadi kepincangan. Salah faham. Serta bergaduhan. 


Ops sekejap. Tatkala satu pihak berbicara dengan hati, andainya satu pihak lagi tidak membuka hati -- samalah seperti kita membina tembok abadi. Makna dari bicara itu hancur tanpa sempat difahami. 


"Try to make a sentence with this." Seorang guru menunjukkan ke papan putih yang tertera huruf  'I'


"I is..." belum pun sempat si anak murid menghabiskan kata si guru telah memotong,


"How many times should I tell you, after I should be followed by am. Not is!" 


Si murid menundukkan wajah, "I is..."


"I am!" Bentak gurunya.


"But teacher, i wanna make a sentence -- I is the letter after H."


Dengarlah untuk memahami. Bukannya dengar untuk memuaskan hati sendiri. 


Bicara hati ke hati dengan bahasa cinta pastilah membuah aman yang sentosa.


Lalu mari kita renung-renung sebentar -- selama ini betapa banyak kalikah Allah telah berbicara dengan penuh cinta kepada kita? 


Allah beri kita musibah supaya kita menjadi lebih kuat.

Allah jauhkan kita dari perkara yang kita suka kerna hakikatnya ia membawa bahaya. 

Allah beri ujian agar kita lebih dekat pada Dia.


Betapa cintanya Allah dalam berbicara -- cuma kita yang tak sudi-sudi mendengarnya dengan penuh cinta. 


Kita membentak. Kita memberontak. Kerna kita cuma lihat apa yang kita suka. Segala bicara dari Tuhan kita hancurkan dengan sebuah tembok tinggi bernama keegoan.


Sampai bila? Tanyalah diri kita sampai bila kita mahu begitu? Sampai bila kita mahu hidup jauh dari memahami segala bicara dari Yang Esa? Sampai bila? Tanyalah hati di dalam dada.


Tatkala Imam Hassan Al-Basri ditanya -- apakah masuk syurga atau solat dua rakaat lebih menjadi kecintaannya? Beliau menjawab ;


"Solat dua rakaat."


Lalu beliau ditanya, "mengapa?"


Jawab Imam Hasan Al-basri "kerana masuk syurga adalah kecintaanku sedangkan solat dua rakaat adalah kecintaan Tuhanku. Hamba yang beradab pastilah memilih kecintaan Allah melebihi kecintaannya sendiri."


Benarkah kita cinta kepada Yang Esa? Lalu mengapa setiap bicara dari Dia tidak sudi pula kita mendengar dengan bahagia? 


Jom, hari ini kita ubah semua -- 


Allahku, today i wake up, i am healthy, i can breathe. Alhamdulillah!


:)


Salam Maulidurrasul :)

Read More......

Sunday, November 27, 2016

Satu sebab untuk berubah

 


...Dia berkata: "Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu seorang yang dapat melihat?"…..

"Hi, my name is mastura and i'd like to present about my project paper titled factors of resistance to change among employees in…"

Kebelakangan ini saya sedikit sibuk dengan persediaan pembentangan kertas kerja. Faktor-faktor penghalang perubahan dalam diri. 

Ada yang setuju dengan pengaruh rakan sebaya menjadi faktornya.
Ada yang setuju persekitaran menjadi faktornya.
Malah ada juga yang bersetuju bahawa pengalaman silam merupakan faktor terpenting. 

Senyap-senyap saya kembali berfikir -- Manusia begitu terkenal dengan sikap yang suka beralasan. 

"Kenapa tak nak baca Quran?"
"Buat apa, mak ayah aku pun tak pernah baca Quran tapi okay je hidup diorang."

Kita cenderung memberi seribu. Tidak. Sejuta alasan dalam membuat kebaikan. Malah kita sering berkira-kira dan bermalas-malasan dalam melakukan sebarang amal.

Penatlah.
Nantilah.

Sedangkan kita tak tahu, dalam kita bernanti-nanti mungkin sahaja nyawa dicabut pergi. 

Lalu bertemulah kita dengan sang Pencipta -- Dalam keadaan yang tidak bersedia, dalam jiwa yang bernanti-nanti, dalam dosa dan noda lalu kita merayu-rayu, "Ya Rabb, kembalikanlah aku ke dunia, sesungguhnya sekarang aku dah yakin!"

Masakan mungkin. Saat itu segalanya telah terlambat. 

Lalu hari ini -- marilah kita sama-sama bertanya pada diri : Kita mampu beri SEJUTA alasan untuk tidak membuat kebaikan, tidakkah kita mampu untuk beri SATU sahaja sebab untuk berubah ke arah yang lebih baik?

ya cuma SATU -- Kerana Allah suka pada kebaikan.

Kerana Rabbku. Kerana Dia. Cuma Dia.

:)

...Allah berfirman: "Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan".
(Taha : 125-126)

Wallahu'alam

Read More......

Sunday, November 13, 2016

Mehmet al fateh

  


Muhammad Al-Fateh : satu nama yang kian dilupakan.


"Tuanku, adalah lebih baik kita berundur. Kita tidak mungkin dapat memasuki kawasan tanduk emas itu." Penasihat Al-Fateh berkata dalam keadaan gusar. Sudah beberapa hari serangan dilakukan ke atas empayar Byzantine, namun kota konstantinopel masih lagi kelihatan jauh daripada roboh. Temboknya masih utuh.


Al-Fateh merenung jauh, tidak mungkin dia berundur. Strategi telah disusun, meriam telah diangkut jauh. Rumeli Hisari sudah siap terbina. Malah, barisan tentera pun sudah bersedia. 


Cuma... Yang menjadi masalah adalah kawasan tanduk emas, atau golden horn. Sepanjang kawasan itu dipasangkan rantai besi, memisahkannya dengan selat Bosphorus.


Itu masalah utamanya. Kapal-kapal perang tidak langsung dapat melalui kawasan itu malah kemungkinan kapal itu pula yang hancur dirobek rantai besi itu! Ah, bagaimana mungkin tembok konstantinopel dirobohkan andai kapal perang tidak dapat memasuki kawasan golden horn.


Al-fateh menarik nafas, "kita harus memastikan kapal-kapal perang kita berjaya memasuki kawasan tanduk emas."


"Tapi bagaimana? Kapal-kapal kita tidak mampu melepasi rantaian itu." 


Lalu, ilham dari Tuhan Yang Maha Baik pun sampai. Kata Muhammad Al-Fateh, "kita masuk ke tanduk emas melalui jalan darat!"


Ini idea gila! Sesiapa pun yang mendengarnya pada ketika itu pasti terlopong mulutnya. Kawasan darat yang dimaksudkan Al-Fateh bukanlah sekadar kawasan rata -- ia adalah kawasan berbukit bukau dan untuk menarik kapal-kapal perang yang besar saiznya benar-benar sebuah idea di luar kewarasan akal. 


Namun, begitu indahnya pabila hati seorang hamba begitu tertaut kepada Pencipta. Bagi Sultan Muhammad Al-Fateh yang tidak pernah lupa untuk bangun berqiamulail -- itu adalah usahanya demi meraih redha Pencipta.


Lalu pada malam yang damai itu, 70 buah kapal perang pun ditarik melalui jalan darat yang berbukit bukau, hingga tepat memasuki Golden Horn. Mereka melaungkan takbir. 


Bergegak gempitalah Byzantine pada subuh yang hening. "Allahu Akbar!" Jerit askar Al-Fateh. 


Penguasa Konstantinopel terkejut besar! Ditinjau kawasan rantaian besi yang utuh itu -- tidak langsung terusik! Mindanya tertanya-tanya, bagaimanakah 70 buah kapal merentasinya? Dia lupa adanya Allah yang tak pernah leka--


Hingga akhirnya Kota Konstantinopel ditawan Al-Fateh. 


Ya. Kota itu ditawan oleh seorang pemuda berusia 21 tahun. Pemuda hebat ini bukan sahaja mahir dalam bidang Agama, malah hebat dalam bidang sains, kejuruteraan, falsafah, matematik dan juga menguasai 6 bahasa.


Dari Al-Fateh kita belajar -- agar berusaha selayaknya seorang hamba, memantapkan diri dengan ilmu-ilmu yang sohih, menghormati ahli ilmu serta meletakkan redha Allah di tempat yang utama.


Saya sering membanding-bandingkan diri sendiri dengan insan hebat ini. Tatkala usianya 21 tahun, dia sudah menggegarkan dunia, sedang saya pada usia itu masih lagi mengetuk pintu bilik pensyarah minta diperdengar hafazan Al-Quran. Masih lagi mengeluh kesah memikirkan dissertation. Masih lagi tidak bermanfaat kepada yang lainnya.


Namun, bersamalah kita belajar dari Al-Fateh, yang tak pernah terfikir memberhentikan langkah walau seditik. Bergerak laju menandingi seteru, mara memperjuang kebenaran selalu, hingga akhirnya kemenangan menyeru! Kerana hakikatnya, Allah tak pernah keliru dalam mengasihi hambaNya yang berhati jitu. 


Muhammad Al-Fateh. 

Itulah si anak muda, beraksi menggegar dunia.

Itulah sebaik raja, itulah sebaik tentera.


Gambar : rantai yang digunakan untuk menghalang kapal memasuki kawasan golden horn. Besar dan berat!


Read More......

Jauh sudah kau terbang

 

"Mas, aku nak bagitau kau sesuatu."


"Apa dia?"


"Aku.."


"Apa?"


"Aku suka kaum sejenis."


Saya cuba membayangkan, bagaimana kalau suatu hari nanti saya ditanya persoalan begitu. Tatkala sebuah rahsia besar diberitahu. Suka kaum sejenis. Berzina. Minum arak. Atau apa sekali pun--


Mampukah saya berlapang dada? Tersenyum dan menerima? Atau kelak nantinya saya cuma sekadar menghukum, dikeluarkan segala dalil-dalil Al-Quran, menerakakan mereka semua. Walhal yang salah cumalah tindakan mereka, Allah tak pernah menghukum sebuah perasaan. 


Entah. Saya merenung jauh. Berkira-kira langkah terbaik, apatah lagi untuk membimbing mereka yang begitu dekat di hati. 


Bila seseorang memberitahu tentang rahsia besar itu, simpanlah baik-baik. Jangan pula disebarkan aib. Jangan hilangkan sebuah percaya -- kerna nanti mereka terluka dan terus menjauhi syurga. 


I was once hated those with tudung labuh. Sebab semuanya kawan dengan geng sendiri. Suka menerakakan manusia lain, hentam orang guna dalil Agama. Ya, tidak semua tapi tatkala itu yang Allah izinkan untuk bertemu cuma mereka yang sebegitu. 


Mujurlah pada ketika itu ada sang murabbi yang menggenggam erat tangan saya, mengatakan bahawa Allah itu Maha Baik, mengajak saya melihat syurga melebihi neraka. Mujurlah.


Lalu renungan panjang saya bertukar kepada sebuah helaan nafas. Andainya ketika ini saya dihadapkan dengan permasalahan begitu-- saya perlu bantu. Seperti sang murabbi tadi. Katanya penuh cinta, penuh sayang. Hikmahnya dia berkata baik membawa saya mengenal Allah Yang Maha Baik.


Namun, yang lebih merobek hati bukanlah tatkala kita diaju soalan dengan luahan sebegitu. Tapi bila hakikatnya kita tahu-- sahabat yang kita sayangi sudah jauh dari Ilahi. Yang kita mampu laku cuma buat-buat tak peduli. Bimbang hubungan merekah tuli. 


Walaupun jauh di sudut hati, seolah dirobek dihenyak pergi, tetap kita cuba ukirkan senyuman di wajah ini.


Dan yang lebih menyedihkan-- kita cuma hanya mampu berdoa, agar suatu hari kelak dia kembali padaNya...


Kawan,

Sudah jauh kau terbang,

Tidakkah kau terasa ingin pulang..?


Salam sayang,

Mastura MY

Read More......
 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .